Nusantara | Pustaka Budaya | Sumatra | Jawa | Bali & Lombok | Maluku | Kalimantan | Sulawesi | Papua | Register
 
Kamus Budaya
Direktori :
All | A | B | C | D | E | F | G | H | I | J |
K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Form Login
Username

Password



Menampilkan headline artikel, last artikel dan artikel popular by Kategori

Last Artikel Popular
Filosofi Rumah Adat Toraja
Filosofi Rumah Adat Toraja


   Custom Filter     

  Seluruh Kata   Reset Filter

Filosofi Rumah Adat Toraja

SUASANA masih pagi. Ketika kabut perlahan menghilang di sebuah bukit kecil samar-samar mulai nampak atap dari bangunan kecil. Ujung atapnya tampak seperti tanduk kerbau namun tak seruncing aslinya. Atap tersebut bukan lagi terbuat dari alang-alang seperti bangunan aslinya tetapi sudah tergantikan dengan seng. Bangunan dengan atap meruncing itu bernama Baruang Tongkonan atau biasa disebut Tongkonan, rumah adat orang Toraja.


Register | Pustaka Budaya | Behind The Scene
copyright@pustaka budaya - Universitas Gunadarma